Kamis, Januari 28, 2010

Blajar Boso Jowo yuk.... (kata mutiara 01)

Seperti planing awal saya dulu, bahwa melalui blog ini, saya juga pengin memperkenalkan bahasa saya, bahasa Jawa, khususnya kata-kata bijak, kepada sahabat-sahabatku semua sejagad blogsphere Nusantara ini. dengan harapan semoga kalian semua bisa mengambil manfaat dari makna yg terkandung di dalamnya.

Nah... untuk kali ini saya akan menuliskan kata-kata bijak yg berhubungan dengan pencarian jati diri manusia atau memayu hayuning pribadi kalo dalam bahasa Jawa.
Baiklah mari kita mulai saja blajar boso Jowo kita kali ini ya.... coba simak kalimat berikut :

"ing samubarang gawe ojo sok wani mesthek ake, awit akeh lelakon kang kebak sambekalane sing ora biso dinuga tumibane.
Jer koyo unine pepenget, "menowo manungsa iku yo pancen kudu tansah ihtiyar, nanging papesthene tetep dumunung ono ing asta-Ne Pangeran Kang Maha Wikan".
Mulo ora sak mesthine yen manungso iku nyumurupi bab-bab sing durung mesti kelakon. Sak umpomo nyumurupono, prayoga ojo diblak-blak ake marang wong liyo, awit temahane hamung bakal murihake blai."


Silakan buka Spoiler ini untuk melihat penjelasannya,
ing samubarang gawe ojo sok wani mesthek ake ----> dalam hal apapun jangan terlalu bisa atau sok bisa memastikan

awit akeh lelakon kang kebak sambekalane sing ora biso dinuga tumibane ----> sebab banyak kejadian yg sarat dengan berbagai rintangan yg tak dapat kita duga kapan akan terjadi

jer koyo unine pepenget ----> persis seperti bunyi sebuah kata peringatan

menowo manungsa iku yo pancen kudu tansah ihtiyar ----> bahwa manusia itu ya memang harus selalu berusaha

nanging papesthene tetep dumunung ono ing asta-Ne Pangeran Kang Maha Wikan ---> akan tetapi kepastiannya tetap hanya ada di tangan Allah Yg Maha Tahu

mula ora sak mesthine yen manungsa iku nyumurupi bab-bab sing durung mesti kelakon ----> jadi tidak semestinya kalau manusia itu mengetahui hal-hal yg belum tentu terjadi

sak umpomo nyumurupono, prayoga ojo diblak-blak ake marang wong liyo ----> kalaupun dapat (kesempatan) untuk mengetahuinya, sebaiknya jangan diberitahukan secara jelas dan gamblang kepada orang lain

awit temahane hamung bakal murihake blai ----> sebab ketika digunakan untuk keperluan yg tidak baik, itu justru akan membuatnya celaka.


Nah... sahabatku semua, demikian tadi sedikit pengenalan kata-kata bijak dalam versi bahasa Jawa, untuk kata-kata yg lain silakan tunggu di postingan berikutnya.Share/Save/Bookmark Subscribe



Related Posts :



84 komentar:

mocca_chi on 28 Januari 2010 09.43 mengatakan...

mula ora sak mesthine yen manungsa iku nyumurupi bab-bab sing durung mesti kelakon ----> jadi tidak semestinya kalau manusia itu mengetahui hal-hal yg belum tentu terjad

berarti ilmu ramalan itu ilmu yg terlarang dan tidak boleh ya kang?

Kang Sugeng on 28 Januari 2010 09.44 mengatakan...

Mugo aku sing dadi wong no. 1

pertamaaaaaaax...!

Kang Sugeng on 28 Januari 2010 09.46 mengatakan...

wualaaah... kalah cepet ambek Nchi, uasemik..!

Kang Sugeng on 28 Januari 2010 09.48 mengatakan...

@Nchi : iya bener banget Chik... jangan percaya dengan apa yg namanya Ramalan...!

Anggi Zahriyan on 28 Januari 2010 10.10 mengatakan...

mantab jaya kang kata2 bijak bahasa jowone. Dulu saya pnya kumpulan kata2 bijaknya tp sekarang entah kemana.

Lina on 28 Januari 2010 10.25 mengatakan...

setuju-setuju, dapat pencerahan pagi ini...

motivasi on 28 Januari 2010 10.33 mengatakan...

betul kang, pancen kuwajibane manungsa kuwi usaha, perkara hasile diparingke Gusti Allah. Urip iku Mampir Ngombe...

soewoeng on 28 Januari 2010 10.54 mengatakan...

hmmm mengali lagi falsafah jawa
setuju bos

si Rusa Bawean on 28 Januari 2010 11.31 mengatakan...

menurut aku
boso jowo iku apik

:)

ateh75 on 28 Januari 2010 11.43 mengatakan...

Saya belajar bahasa jowo ga bisa2, kalo denger orang ngomong bahasa jowo mungkin ngerti, tapi untuk bicara, sulit...hehe.

Lanjutkan kang kata mutiaranya ya...

Abi Sabila on 28 Januari 2010 12.55 mengatakan...

sebagai orang jawa tulen, saya harus jujur kalau saya perlu belajar bahsa jawa lagi....

marsudiyanto on 28 Januari 2010 13.34 mengatakan...

Iki podo ngomong opo to?
Maaf... blog ini sudah saya setting menjadi DOFOLLOW, setiap komen yg masuk akan menjadi BACKLINK buat penulisnya, so... tinggalkan komen yg sesuai dengan TEMA, jangan NYEPAM..!!
Gunakan Name/URL biar lebih efektif.
Komentar dalam bentuk LINK akan saya DELETE..!!

Ngapurane, blog iki wis tak atur dadi dupolo.
Saben ucapan sing mlebu meh dadi bekling kanggo sing nulis. Godong mlinjo tinggalen omongan sing trep karo tema, ojo nyepam.
Gunakno jeneng/url ben luwih epektip.
dst...

Kang Sugeng on 28 Januari 2010 13.48 mengatakan...

@pak mars : hahaha... iki malah mbahas pengantar komenku, waaaakakaka... jan ngawur...
tapi btw godong so kuwi wuenah di jangan lodeh lho Pak, opo maneh segone tiwul, buiih... uenak

soewoeng on 28 Januari 2010 13.55 mengatakan...

jan apik tenan mbahas pilsapate wong jowo

Yolizz on 28 Januari 2010 14.28 mengatakan...

walaaahhh.. jadi inget pas smp dulu pernah belajar ha na ca ra ka, dst.. hehehehe... :p

Go Green on 28 Januari 2010 14.38 mengatakan...

sip.... nambahi kaweroh boso jowo ku kang

BrenciA KerenS on 28 Januari 2010 15.42 mengatakan...

kulo niki ngging tiyang jawi mas.. neng boso ingkang kados ngoten kulo mboten ngertos.. terlalu nritik.. heheheh

pelajaran kawruh bosoku riyen gur angsal biji 7...

angger on 28 Januari 2010 15.46 mengatakan...

wah kulo nggeh wong jawi,neng nek masalah moco ha,na,ca,ra,ka...kok iseh mumet yo???

saiki akeh wong jowo ilang jawane,neng kang sugeng.kulo acung jempol,pancen wong jowo tenan,yo....podho nguri-uri kabudayan jawa.......^_^

Kabasaran Soultan on 28 Januari 2010 15.56 mengatakan...

Dua puluh tahun belajar bahasa jawa kang...
tahunya cuman "mangan orak mangan asal macul".

wakakakakaa

Pohonku Sepi Sendiri on 28 Januari 2010 16.27 mengatakan...

mantabh kang..
benar2 memberikan petuah yg bagus neh..
makaish kang.. :)

a-chen on 28 Januari 2010 16.43 mengatakan...

Waaaah, Ditunggu Kang Postingan2 selanjutnya Neh, Sayah Suka...

buwel on 28 Januari 2010 16.44 mengatakan...

Yang Buwel Tangkap ntu, kita harus selalu sekuat tenaga berusaha dulu ya, hasilnya kita pasrahkan ke Yang Maha Esa saja... :-)

eka on 28 Januari 2010 17.26 mengatakan...

waduh, kulo mboten sepiro ngertos boso jowo ingkang niki....punika boso kromo utawi kromo inggil nggih....radi bingung ..... :)

Xitalho on 28 Januari 2010 18.18 mengatakan...

Top artikele.... Nguri-uri boso Jowo..

Penuh makna dan nasehat.... Matur Nuwun kang...

Blog Me is Back on 28 Januari 2010 18.29 mengatakan...

wakhn aku gag begitu paham nih, tapi mau bvelajar dech biar bisa ke jawa nantinya.....thanks ya

Aulawi Ahmad on 28 Januari 2010 19.03 mengatakan...

saya idem dgn Buwel said kang, btw apapun itu selama baik dan benar segera diamalkan :)

Sudino Dinoe on 28 Januari 2010 19.19 mengatakan...

Mantap kang...saya juga lagi kepengen belajar bahasa jawa, karena kakek saya orang jawa juga cuma udah lama di kepulauan riau ini....jd cucu2 seperti saya cuma ngerti dengarin aja, ngucapinnya blm bisa...thanks ya kang..

Sang Cerpenis bercerita on 28 Januari 2010 19.54 mengatakan...

oalah..kang...kang..aku pusing bacanya. hehehe

PRof on 28 Januari 2010 20.20 mengatakan...

Serasa ku PULKAM, midangetaken eyang ngendiko.....

jhoni on 28 Januari 2010 20.26 mengatakan...

hm..........hm.........ya...ya...ya!!!! (gak paham) wkwkwkwkwk......

ikut belajar deh!!!!!

Zippy on 28 Januari 2010 20.48 mengatakan...

Kang, itu Bahasa Jawa mana yah..??
Kok susah banget, xixixiix...
Saya mah bisanya bahasa jawa yang biasa2 aja :D

Wisata Gunungkidul on 29 Januari 2010 00.46 mengatakan...

Nguri-nguri kabudayan njawi kang.....:D

KucingTengil on 29 Januari 2010 03.11 mengatakan...

aduhhhh nyerah deh ma bahasa Jawa. tapi papa mia ngerti dan bisa ngmg pake bhs Jawa. Soalnya beliau ada teman deket beliau orang jawa hehehehe

Vamps on 29 Januari 2010 03.12 mengatakan...

setiap daerah pasti mempunyai kata2 mutiara atau bijak. termasuk mutiara kata dari bhs jawa di atas

SeNjA on 29 Januari 2010 06.40 mengatakan...

aku kebetulan ada darah jawa nya juga kang,tapi jawa barat xixixi,....

makasih sharing disini kang,...lumayan susah diucapkan ternyata ya bahasa jawa juga ^^

munir ardi on 29 Januari 2010 06.45 mengatakan...

yo wes ora iso nyepam to, kulo sangka wong Jawa kowe kerono jenenge kang sugeng , wes kulo balene matur nuwun kulo pengen iso basa jawa, maaf kang nilai yang terkandung di pesan diatas amatlah luhur terimakasih sudah mensharingnya dengan kami orang dari Sulawesi

a-chen on 29 Januari 2010 09.16 mengatakan...

pagi kang sugeng...

insanitis37 on 29 Januari 2010 09.28 mengatakan...

makasih wawasannya mas..walaupun sy kurang paham dengan bahasa jawa, karena saya orang sunda, tp saya tau bahwa bahasa jawa memiliki tingkat sastra yg tinggi...sy suka sastra jawa. walau gak begitu paham, hehehe

aaSlamDunk on 29 Januari 2010 10.21 mengatakan...

wah kang, aku dadi wong jowo kok yo malah mumet moco boso jowo ya? hehehee

ini buat perbendaharaan
-ing ngarso sung tulodho

-bisowo rumongso, ojo rumongso biso

attayaya on 29 Januari 2010 10.54 mengatakan...

waaaaah aku jadi bisa lebih mengerti
walopun tak bisa mengucapkannya

Dhe on 29 Januari 2010 11.22 mengatakan...

Bagoez...Bagoezz
akhirnya ada jg yang mau mengajari bahasa jawa..
xixixixi...

waroeng coffee on 29 Januari 2010 11.25 mengatakan...

bahasa jawa memang unik dan punya ciri khas tersendiri :)

7 taman langit on 29 Januari 2010 12.51 mengatakan...

salam sejahtera
bahasa Jawa kelihatannya susah
tulisan di atas mengajak kita untuk menganal dan mau mempelajari bahasa Jawa.salut
mungkin kalau saya berbahasa Jawa,lidah saya bisa terlipat dua.
he..he..

ninneta on 29 Januari 2010 14.51 mengatakan...

kalo aku pepengeti koe ya... bisa jadi aku peringati kamu ya... aku lagi mau marah2 nih sama seseorang yang kebetulan bersuku jawa... hehehehehehe

buwel on 29 Januari 2010 15.03 mengatakan...

Selamat sore Kang, sukses selalu ya... :-)

h-run on 29 Januari 2010 16.56 mengatakan...

sussah..

restry on 29 Januari 2010 18.31 mengatakan...

mangga tiyang kabeh pada nglestarekaken kabudayan daerah, salah satunggaling dening sinau basa jawi :D

hehe...

wa.jadi inget pelajaran basa jawa di sekolah dulu..hmm

Seti@wan Dirgant@Ra on 29 Januari 2010 18.44 mengatakan...

Aku jadi tertarik belajar bahasa jawa nih kang...
makasih banyak...

WULAN NASHVA KINAURA on 29 Januari 2010 23.08 mengatakan...

Sugeng.... loh ko' sugeng doang? Sugeng sonten pak... Komentar kulo mboten wonten, nanging kulo saged ngagem boso Jawi. Monggo sedoyo...Ciaoo

annosmile on 29 Januari 2010 23.38 mengatakan...

dadi kelingan jaman biyen simbahku nembang pak sinambi ngajari aku PR boso jawa..
saiki boso jowoku semrawut (doh)

angger on 29 Januari 2010 23.54 mengatakan...

assalamualaikum kang sugeng,izinkan saya untuk hadir dirumah tak bertmbok dan tak beratap milik kang sugeng...kaburrrrr.

hari Lazuardi on 30 Januari 2010 03.26 mengatakan...

Nasihat dan kata-kata bijak adalah bekal yang sangat berharga untuk menuntun pembentukan jati diri agar tidak kehilangan arah dan menyimpang.. mempelajari bahasa itu sangat menarik, karena di dalamnya ada unsur budaya yang melatarbelakangi digunakannya bahasa tersebut..
Matur suwun Kang..

nuansa pena on 30 Januari 2010 08.05 mengatakan...

wao....boso jowoan, aku seneng pengen ngomong nganggo boso jowo! tapi gorong akeh....nggawe blog boso jowo kang! aku iki wong jowo asli tapi ora isa boso! comment pating pecotot ngapurane kang! ngguyuo wis ora popo! pokoe tak cobo!

sibaho way on 30 Januari 2010 08.31 mengatakan...

itu sastra atau apa ya kang? pemahamannya sangat dalam sekali :)

Dinoe on 30 Januari 2010 09.15 mengatakan...

Kata-kata mutiara punya arti yg besar untuk kita dalami maknanya...nice artikel kang..met weekend ya kang...

-Gek- on 30 Januari 2010 09.46 mengatakan...

Saya memang tidak pernah percaya ramalan.. :) Bagi saya, saya cukup bersyukur karena Tuhan selalu memberikan saya firasat, dalam mimpi atau apapun.. Kalau kita ingat sama Tuhan, pasti Tuhan juga ingat sama kita kok.

NURA on 30 Januari 2010 10.18 mengatakan...

salam sobat
trims sharingnya
ok deh saya langsung buka spoilernya mas,,
agar tahu penjelasannya.

Fajar on 30 Januari 2010 11.07 mengatakan...

wuiiih.....jero tenan maknane..kang......he..he..suro diro jaya jayadingingrat lebur dening pangastuti.....

Ankardiansyah Pandu Pradana on 30 Januari 2010 11.41 mengatakan...

Aduh saya lahir dijawa, besar di jawa, sekolah di jawa, kuliah di jawa tapi ga bisa ngerti-ngerti bahasa jawa..
hehehe

Tapi aku seneng yang "ing samubarang gawe ojo sok wani mesthek ake". Saolnya saya kadang begitu. Sekarang dah tobat ah..
hehehe

IWA MANIETS on 30 Januari 2010 11.43 mengatakan...

Dibuka spoilernya betapa asyiknya.......
Jawa memang populer dengan kata-kata nan Indah pun memiliki sarat makna.
Kehidupan adalah hadiah pertama bagikelahiran kita dan pemuliannya adalah kesyukuran dari hadiah itu, ada tidak yah bahasa arabnya kang he2......

Ivan@mobii on 30 Januari 2010 12.33 mengatakan...

Blogx berat bgt, ngalahin site xXx aja... Untg ja ada artix, selain bhs jawa bisa bhs apa lg?? Bhsa kalbu yah?

Gravisware on 30 Januari 2010 13.14 mengatakan...

wew.. mantep banget kang filsafatnya, kulo nggih tiyang jawi loh.. remen sanget sinau sastra jawi.. ^^

Lulus Sutopo on 30 Januari 2010 13.44 mengatakan...

Wah kelingan dek Zaman sekolah biyen lho..
ono tembung Ruro Boso,lan sak piturute,..
bahasa Jawa adalah penuh filosofi..
Maturnuwun...!

attayaya on 30 Januari 2010 14.33 mengatakan...

haaaa mo belajar hanacaraka

semutbengkok on 30 Januari 2010 14.51 mengatakan...

izin utk pertamaxx:
aq nyoba gak ndelok translate/penjelasane mas
ono kata2 seng ra tak ngerti tapi maksud omongane aq nyambung!! hehe salam kenal mas..

Inuel^-^ on 30 Januari 2010 15.46 mengatakan...

walah Om, boso jowoku oleh Nol, hihihi, aku ngga pinter ngawe boso kromo alus, aku masih belajar :), thu kata-kata aku juga baru ngerti, kromo inggil katon sae pakde :D

nyunz on 30 Januari 2010 15.47 mengatakan...

owh ya Om, gmn nek aku di privat kromo inggil :D, ben ngga kosro wekekek

moenas on 30 Januari 2010 17.15 mengatakan...

waduh bahasa jawa, bahasa indo ja ane blum lancar apalagi jawa ahahah

ryva on 30 Januari 2010 17.48 mengatakan...

siiii banget sob, sinau boso jawa iku yo penting.

Rock on 30 Januari 2010 20.25 mengatakan...

Wahhh... mantabs nich pake boso jowo... hahaha...

trik-tips bisnis online on 30 Januari 2010 20.59 mengatakan...

wah mas kulo boten ngertos bahasa jaw..salam kenal mas

Just Bryan on 30 Januari 2010 23.20 mengatakan...

Jadi teringat jaman SD dan SMP dulu..

menowo manungsa iku yo pancen kudu tansah ihtiyar...

Kalimat yang juga sering aku dengar dari guru ngajiku dulu...

Inspiratif...siip...

Mr, Kem on 30 Januari 2010 23.25 mengatakan...

lakone opo pak mantep...hehe

Munir ardi on 31 Januari 2010 08.18 mengatakan...

Jadi seneng belajar bhs jawa aku karena artikel ini ,eh iya email anda sudah saya terima kang

phonank on 1 Februari 2010 08.37 mengatakan...

saya orang jawa, tapi gak bisa bahasa jawa...
hahaha

saya lahir dan tinggal di jakarta, namun bapak orang JAwa..
hikikiki....

belajar dulu akh kata-kata mutiara dengan bahasa jawa dengan kang sugeng.., hehe

anazkia on 1 Februari 2010 19.30 mengatakan...

wedewww.... kulo mboten patia ngertos bahasa jawi mas . Apalagi, yang halus githu. Maturnuwun nggih kang..

Owh ya, maaf kalau saya tak selalu datang. Bukan melupakan atau sombong tapi, yah itu mas. Mungkin keterbatasan saya mengatur waktu :( ngapunten nggih kang...

richo on 2 Februari 2010 12.54 mengatakan...

mantap mas, kulo tiyang jawi nanging mboten supados kalian sastra jawi..... monggo di pun uri-uri budoyo jawi

Nanang on 3 Februari 2010 06.49 mengatakan...

Terimakasih sdh berkunjung k blog sy. Slm knal kembali.

Pak Ugeng on 3 Februari 2010 21.58 mengatakan...

Nyuwun ngapunten Mas Sugeng, kula aturi panjenengan ngagem ejaan ingkang kalampah. Conto : sapa boten dipun sopo, riyaya boten dipun serat riyoyo, supados ejaan basa Jawi mangkenipun saged "baku".

Pak Ugeng on 4 Februari 2010 12.10 mengatakan...

Mas Sugeng, kula saking Pager, Arjowinangun. ler peken. Pak Pur, blogipun : mawaradi.blogspot.com saking Wonodadi, Lorok, ngasta wonten SMPN 2 Sby.
Priyantun Pacitan ingkang wonten Surabaya, Pak Bambang DH walikota, Pak Moechtar Pemimpin redaksi Panyebar Semangat lan taksih kathah malih.
Kula manggen wonten Bulak Banteng Baru GG Tanjung I/20, Kel.Sidotopo Wetan, Kec. Kenjeran.
Kula madosi web, blog, menapa facebook priyantun Pacitan dereng manggih, nembe panjenengan ingkang kersa ngaken.
Sabibaripun riyadin wonten pepanggihan PWP (Persatuan Warga Pacitan) manggen wonten sekretariat Kedung Mangu. Ingkang rawuh namung sekedhik, boten kados taun-taun saderengipun.
Mangga sesambetan punika tetep dipun lestarekaken, sampun ngantos pedhot. Jer kados sesantinipun PWP "Ngumpulake balung pisah, ywa kongsi kepaten obor".

mawaradi on 6 Februari 2010 10.32 mengatakan...

Kang Sugeng, wonten raos bombong dene panjenengan kersa ngaken piyantun Pacitan.Dene kula piyambak sampun embah putu kalih, menawi Gusti Allah marengaken, kalih tahun malih pensiun.Griya kula celakipun pak Ugeng, inggih menika Bulak Banteng Baru gg.Mawar 61,nuwun.

Travel Jakarta Bandung on 6 Agustus 2010 01.40 mengatakan...

thanks banget, tambah pengetahuan

ukara jawa on 8 Desember 2010 21.07 mengatakan...

nDherek ngangsu kawruh mas Sugeng...
nuwun...

Anonim mengatakan...

nuwun sewu..

izin copas ya om..

Posting Komentar

[ Full Page Comment Form ]

Maaf... karena banyak SPAMMER, terpaksa saya mengaktifkan MODERASI.
Ini adalah DOFOLLOW BLOG, setiap komen yg kamu tinggalkan, akan menjadi BACKLINK buat URL yg kamu sertakan, so... tinggalkan komen yg sesuai dengan TEMA, jangan NYEPAM..!!
Gunakan Name/URL biar lebih efektif. Jangan lupa pake http:// biar ndak BROKEN LINK.
Komentar APAPUN asal sopan dan punya aturan, PASTI saya terbitkan, KECUALI yg menyertakan LINK, akan langsung saya DELETE..!!

Back to TOP

 

Be A Great Person Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template